“Re-Invent” our Approach on the Economics of Petroleum Project

October 17, 2008 • Tell FriendsPrinter Friendly

Harga minyak yang tinggi hingga menembus $100/barrel tidak pernah diperkirakan sebelumnya. Hal ini kembali menyadarkan kita bahwa apapun mungkin terjadi meski menurut kita itu tidak mungkin beberapa tahun yang lalu.

Banyaknya proyek perminyakan yang terlambat untuk berproduksi karena belum disepakatinya kontrak perjanjian antara berbagai pihak yang terlibat dikarenakan hasil perhitungan keekonomian yang belum memuaskan, mengakibatkan proyek-proyek tersebut tidak mendapatkan keuntungan atas tingginya harga minyak yang terjadi saat ini.

Fakta bahwa industri perminyakan menghadapi ketidakpastian yang tinggi dimasa depan seperti harga minyak tentunya harus dipertimbangkan oleh para praktisi didalam melakukan studi keekonomian suatu proyek Migas.

Perhitungan keekonomian dengan menggunakan pendekatan statis menyebabkan banyak keputusan investasi pada waktu itu didasarkan pada asumsi harga yang sangat konservatif dan tidak memperhitungkan adanya volatilitas harga minyak ke depan. Hal ini tampaknya menjadi salah satu sebab lambatnya keputusan investasi pada waktu itu.

Dalam teori keputusan investasi, perbedaan antara perhitungan net present value (NPV) tradisional dan real options adalah waktu investasi (timing of investment) dimana pada NPV tradisional peluang investasi adalah sekarang atau tidak sama sekali (now or never). Seperti apa yang kita lakukan apabila nilai NPV suatu proyek kecil atau negatif, maka kita akan langsung tunda investasi pada proyek tersebut. Namun demikian, kebanyakan investasi bukan “now or never”, Dalam beberapa kasus, kriteria NPV yang kecil, tidak cukup dijadikan faktor untuk memutuskan agar proyek ini ditunda.

Saat ini dalam analisa keekonomian suatu proyek migas, banyak dilakukan dengan menggunakan pendekatan discounted cash flow. Dalam pendekatan ini, risiko yang timbul dari faktor-faktor ketidakpastian dari suatu proyek akan diperhitungkan dalam suatu tingkat diskonto (discount rate) tertentu. Semakin tinggi risiko suatu proyek, maka semakin tinggi pula tingkat diskontonya.

Untuk proyek migas yang mempunyai periode investasi yang lama sebelum proyek itu berproduksi, maka pendekatan ini akan memberikan bobot diskonto yang lebih besar pada saat proyek ini berproduksi.

Hal ini yang mengakibatkan banyak proyek-proyek marginal yang ditunda pada waktu itu, sehingga menyebabkan proyek-proyek ini tidak menikmati harga minyak yang tinggi saat ini.

Keterlambatan keputusan investasi yang terjadi pada proyek-proyek marginal, lebih banyak disebabkan karena penggunaan asumsi harga minyak yang tidak memperhitungkan tingkat volatilitas yang terjadi pada saat itu. Terlebih adanya volatilitas pada harga minyak dipandang sebagai risiko, bukan peluang. Hal ini mengakibatkan bahwa asumsi harga menjadi semakin rendah untuk mengkompensasi risiko adanya volatilitas. Padahal pada kenyataannya, manajemen dapat menggunakan fleksibilitas strategi nya dalam menghadapi volatilitas ini, dimana jika harga minyak menjadi lebih rendah maka manajemen dapat menunda investasinya sampai menunggu membaiknya harga minyak.

Pendekatan real options adalah salah satu alternatif metode keekonomian yang berusaha mengakomodasi fleksibilitas manajemen dalam menghadapi ketidakpastian dari suatu proyek dimasa yang datang.

Studi ini diharapkan dapat menjadi dasar pengembangan teknik penilaian proyek yang lebih kompleks dan dinamis untuk mendapatkan teknik penilaian yang sesuai dengan karakteristik industri Migas yang sarat dengan faktor ketidakpastian.

Akhirnya, studi ini diharapkan dapat me “Re-Invent” pendekatan kita dalam melakukan keekonomian proyek perminyakan di Indonesia sehingga keputusan investasi yang dibuat menjadi semakin baik.

.

Subscribe to Real Options Valuation by email to get course schedule and updates from us.